Foto : Ilustrasi (ist)

Bebas dari Hukuman Mati di Arab, Dua WNI Kembali ke Indonesia

Ind/ant | Sabtu , 14 Oktober 2017 - 19:32 WIB

Publicapos.com- Dua warga negara Indonesia (WNI), masing-masing berinisial DT dan AHB, akhirnya bebas dan dipulangkan ke Tanah Air setelah selamat dari hukuman mati dan selesai menjalani masa pidana untuk waktu yang relatif lama.

Kedua perempuan tersebut didakwa membunuh rekan satu rumahnya di kota Jeddah, Arab Saudi. "Kasus ini merupakan kasus lama yang penanganannya dilakukan Tim Perlindungan sebelumnya. Namun penanganannya tidak pernah terputus, sampai akhirnya mereka sudah dapat dipulangkan," kata Dicky Yunus, Koordinator Perlindungan dan Pelayanan WNI KJRI Jeddah dalam keterangannya, Sabtu (14/10/2017).

DT dan AHB datang ke Arab Saudi dengan visa umroh belasan tahun yang lalu dan bekerja secara ilegal di kota Jeddah. Lazimnya pekerja ilegal, mereka tinggal secara berkelompok dalam satu apartemen yang disewa secara bersama-sama di bawah kendali seorang penampung pekerja ilegal.

Kasus bermula pada pertengahan Mei 2002, saat ditemukan jenazah WNI atas nama AA di apartemen yang mereka tempati dalam kondisi tubuh terpotong menjadi dua bagian.

Kepolisian Jeddah mencurigai keduanya yang melarikan diri sesaat setelah peristiwa nahas tersebut terjadi dan menjadikan mereka tersangka utama. Seorang pria berkewarganegaraan Thailand yang merupakan suami korban dideportasi karena dianggap tidak terlibat dalam pembunuhan tersebut.

Pada 12 April 2010, Mahkamah Umum Jeddah memvonis hukuman mati bagi keduanya. Tim KJRI Jeddah dan pengacara Al Zahrani menemukan sejumlah kejanggalan dan cacat prosedur.

Satu yang sangat menonjol dalam kasus mereka adalah tidak adanya pendampingan dari penerjemah bahasa Indonesia yang kredibel saat proses hukum berlangsung, sehingga pengakuan yang mereka berikan dalam seluruh tahapan proses hukum diragukan keabsahannya, termasuk dokumen pengakuan melakukan pembunuhan.

Temuan tersebut dimanfaatkan oleh pengacara Al Zahrani untuk mengajukan peninjauan kembali (PK) ke Mahkamah Agung Arab Saudi. Fakta lain yang membantu pembebasan keduanya adalah adanya pemaafan dari ahli waris korban di Indonesia kepada keduanya.

Serangkaian persidangan dilakukan secara maraton dan pengacara berhasil meyakinkan Mahkamah Agung Saudi dan mengubah hukuman dari hukuman mati menjadi hukuman penjara dan cambuk.

Walaupun penuntut umum melakukan upaya banding, pada tahun 2016 Mahkamah Banding bergeming dengan keputusannya yaitu hukuman penjara dan cambuk. Pada awal Oktober 2017, KJRI menerima info bahwa keduanya akan dibebaskan dan dipulangkan ke Tanah Air.

Pemulangan DT dan AHB tidak terlepas dari upaya keras KJRI Jeddah untuk menyelesaikan kasus kedua tenaga kerja wanita itu setelah secara simultan berkoordinasi dengan instansi terkait di Jeddah. Didampingi Staf KJRI Jeddah, keduanya dipulangkan ke Tanah Air pada Jumat (13/10).

"Kasus DT dan AHB ini menunjukkan bahwa Pemerintah Indonesia pada periode Presiden kapanpun konsisten dan komitmen melaksanakan amanat konstitusi dengan memberikan perlindungan kepada WNI di luar negeri termasuk di Jeddah, Arab Saudi," demikian Konsul Jenderal RI Jeddah, Mohamad Hery Saripudin.


Perawat Razan Al-Najjar, Angel Of Mercy yang Ditembak Mati Tentara Israel

Delapan Anggota ISIS Divonis Mati

Kerjasama dengan Rusia, Arab Saudi Antisipasi Penyebaran Ideologi Kebencian