Foto : istimewa

Direktur PTKI: Kemenag Optimalkan Kualitas Mahasiswa

kis | Jumat , 24 Mei 2019 - 05:59 WIB

Publicapos.com - Kementerian Agama melalui Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam, Ditjen Pendidikan Islam terus melakukan berbagai strategi untuk meningkatkan kualitas mahasiswa pada UIN, IAIN, STAIN dan PTKIS sejalan dengan terus bertambahnya jumlah mahasiswa.
 
Tekad itu disampaikan Arskal Salim GP, Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam, pada kegiatan Penyusunan Pedoman Bantuan Kemahasiswaan, Selasa (21/5) di Bekasi. 
 
Sebagaimana diketahui sampai dengan tahun 2019, Kementerian Agama mempunyai 1 juta mahasiswa lebih yang tersebar di 58 PTKIN dan 700-an PTKIS. “Sulit dicarikan bandingannya di dunia ini ada kurang lebih 1 juta mahasiswa yang mengambil studi kajian Islam di perguruan tinggi, maka tugas kita adalah memaksimalkan distingsi program=program kemahasiswaan”, kata Arskal.
 
Dihadapan Sekretaris Kopertais dan sejumlah Wakil Rektor Bidang Kemahasiswaan PTKIN se-Indonesia, Arskal meminta agar program-program kemahasiswaan mengacu pada kualitas. “Berbagai bantuan kemahasiswaan harus berorientasi pada peningkatan akreditasi PT dan kapasitas mahasiswa agar mampu bersaing di kancah global”, paparnya.
 
Selain itu lanjut Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, even-even kompetisi nasional semacam PIONIR dan Perkemahan Wirakarya Mahasiswa harus mampu mengeksplorasi bakat minat dan kegemaran mahasiswa PTKI. “Harus ada even mahasiswa PTKIN dan PTKIS untuk saling bersinergi dalam skala nasional bahkan internasional,” jelasnya.
 
Arskal meminta agar bantuan sarana prasarana kemahasiswaan terus di evaluasi, agar membawa perubahan kualitas mahasiswa. “Apakah dengan bantuan dan beasiswa yang ada mampu mendorong peningkatan kuantitas dan kualitas mahasiswa,” tanya Arskal. 
 
Arskal megapresiasi dinamika kemahasiswaan yang dibina oleh Wakil Rektor/Wakil Ketua Bidang Kemahasiswaan PTKIN se-Indonesia. “Saya melihat program-program dan kegiatan kemahasiswa sangat dinamis, karena potensi dan tantangan yang dihadapinya juga menarik dan distingtif”, katanya.
 
“Mahasiswa perlu diberikan kebebasan berekspresi dalam menyalurkan intelektualitas, bakat minat, kreativitas dan kepedulian sosial,” kata Arskal.
 
Safriansyah Kasubdit Sarana Prasarana Kemahasiswaan mengatakan diantara program bantuan dan beasiswa PTKI adalah Beasiswa Bidikmisi, Beasiswa Afirmasi Pendidikan Tinggi Islam (Adiktis Daerah 3T), Bantuan Peningkatan Prestasi Akademik, Bantuan Tahfdz Al-Qura, dan Bantuan Peningkatan Prestasi Mahasiswa.
 
“Penguatan regulasi kemahasiswaan, optimalisasi bantuan dan beasiswa dan pengakuan atas prestasi mahasiswa dan kegiatan PIONIR IX 2019, saat ini menjadi concern”, kata Safri didampingi Kasi Kemahasiswaan Ruchman Basori.
 
Kegiatan Penyusunan Pedoman Bantuan Kemahasiswaan dilaksanakan pada tanggal 21-22 Mei 2019 dengan menghadirkan Wakil Rektor III PTKIN se-Indonesia dan Sekretaris Kopertais serta unsur Ditjen Pendidikan Islam. 


Temu DEMA dan SEMA PTKIN Se-Indonesia di PIONIR IX Malang

Usung Tema “Spirit of Unity” Kemenag Gelar PIONIR di Malang

Kemenag Minta Moderasi Beragama Dikenalkan pada Mahasiswa Baru

Gelar Bimbingan Teknis, Kemenag Salurkan 25 M Bantuan Sarana dan Prasarana 2019