Foto : istimewa

Hikmah Ramadlon, Spirit Keagamaan dan Kebangsaan Ruh Berdirinya Indonesia

kis | Sabtu , 25 Mei 2019 - 05:26 WIB

Publicapos.com  - Indonesia merdeka pada tanggal 17 Agustus 1945 bertepatan dengan 17 Ramadlon. Alloh telah mentakdirkan anugerah kemerdekaan di bulan suci dan bulan turunnya Al-Quran.
 
“Bulan Ramadhan adalah bulan yang di dalamnya diturunkan al-Qur'an sebagai petunjuk (al-hudaa) bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan sebagai pembeda.”(QS. al-Baqarah:185)
 
Demikian uraian hikmah ramadlon yang disampaikan oleh Ustadz Mamat Salamat Burhanuddin, pada kultum shalat dzuhur, Selasa (21/05) di Musholla At-Tarbyah Ditjen Pendidikan Islam Kemenag Lantai VIII.
 
Tanggal 17 Ramadlonn juga menjadi malam diturunkannya Al-Qur’an al-Kariim, yaitu pada malam al-qadr (kemulyaan) dan juga malam yang diberkahi (Lailatul Mubarakah) "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Qur'an) pada malam kemuliaan (al-Qadr), Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?, Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan, .... (al-qadr:1-5).
 
Karenanya, lanjut Mamat peringatan Nuzulul Quran tiap 17 Ramadlon menjadi tradisi keagamaan yang hidup di nusantara. “Saya kira bukan peristiwa yang kebetulan antara Kemerdekaan RI dengan nuzulul quran, ada skenario Tuhan agar bangsa ini menempatkan agama dan negara menjadi dua hal yang penting dalam satu tarikan nafas”.
 
Menurut Doktor Tafsir UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini ada korelasi berdrinya NKRI dengan kesakralan umat Islam. “Berdirinya Indonesia dijiwai dengan spirit dan nilai-nilai al-Quran.
 
“Saya heran dengan beberapa saudara kita yang masih mempertentangkan antara agama dan negara di Indonesia. Mestinya harus membaca sejarah dengan baik menjadi sebuah kesadaran”, ujar Mamat.
 
Bagi Kasubdit Akademik Diktis ini, ketaatan kita pada negara juga bagian dari ketaatan kita terhadap Islam sebagaimana yang dianjurkan dalam al quran dan sunnah. “Agama kita Islam menganjurkan agar kita taat terhadap Alloh dan juga taat kepada pemimpin sebagai ulil amri”.
 
Mamat meminta kepada jama’ah untuk memaknai dan merefleksikan diri sebagai muslim Indonesia dengan belajar dan mengajarkan semngat Al-Quran. “Nilai-nilai Al-Quran harus  termanifestasikan dalam kehidupan kita dalam beragama, berbangsa dan bernegara secara utuh”, ujarnya. 
 
Kegiatan kultum hikmah ramadlon diselenggarakan oleh Pengurus Mushola At-Tarbiyah sejak tanggal 1 ramadlon hingga jelang libur idul fitri. Diantara kegiatan lain sebagai amalan ramadlon adalah peringatan nuzulul quran, buka bersama, santunan sosial dan semaan al-Quran.


Gelar PIONIR IX 2019, Kemenag Perkuat Sistem Pendaftaran Online

Direktur PTKI: Kemenag Optimalkan Kualitas Mahasiswa

Gelar Musyawarah Besar, PMII Wahid Hasyim Kuatkan Komitmen Keagamaan dan Kebangsaan