Manajemen Garuda telah menghukum oknum pilotnya sejak Jumat (18/5/2018). Yang bersangkutan diduga telah menyebarkan postingan yang meragukan kebenaran aksi bom bunuh diri di Surabaya, Jawa Timur pada